Kelemahan Model Pembelajaran Kooperatif atau Kerja Kelompok


Kelemahan model pembelajaran kooperatif atau kerja kelompok - Pada kesempatan ini admin artikelind.com akan berbagi informasi mengenai Kelemahan Model Pembelajaran Kooperatif atau Kerja Kelompok.




[caption id="attachment_19519" align="aligncenter" width="448"]Kelemahan Model Pembelajaran Kooperatif atau Kerja Kelompok Model Pembelajaran Kooperatif atau Kerja Kelompok[/caption]

Kelemahan Model Pembelajaran Kooperatif atau Kerja Kelompok


Adapun Kelemahan penerapan model pembelajaran kooperatif dalam suatu pembelajaran di sekolah sebagai berikut :


a)   Bisa menjadi tempat mengobrol atau gosip


Kelemahan yang senantiasa terjadi dalam belajar kelompok adalah dapat menjadi  tempat mengobrol. Hal ini terjadi jika anggota kelompok tidak mempunyai kedisiplinan dalam belajar, seperti datang terlambat, mengobrol atau bergosip membuat waktu berlalu begitu saja sehingga tujuan untuk belajar menjadi sia-sia.


b)  Sering terjadi debat sepele di dalam kelompok


Debat sepele ini sering terjadi di dalam kelompok. Debat sepele ini sering berkepanjangan sehingga membuang waktu percuma. Untuk itu, dalam belajar kelompok harus dibuatkan agenda acara. Misalnya, 25 menit  mendiskusikan bab tertentu, dan 10 menit mendiskusikan bab lainnya. Dengan agenda acara ini, maka belajar akan terarah dan tidak terpancing untuk berdebat hal-hal sepele.


c)   Bisa terjadi kesalahan kelompok


Jika ada satu anggota kelompok menjelaskan suatu konsep dan yang lain percaya sepenuhnya konsep itu, dan ternyata konsep itu salah, maka semua anggota kelompok berbuat salah. Untuk menghindarinya, setiap anggota kelompok harus sudah mereview sebelumnya. Kalau membicarakan hal baru dan anggota kelompok lain belum mengetahui, cari konfirmasi dalam buku untuk pendalaman.


Model pembelajaran kooperatif di samping memiliki kelebihan juga mengandung beberapa kelemahan apabila para anggota kelompok  tidak  menyadari makna kerjasama dalam kelompok. Oleh karena itu, Thabrany (1993: 96) menyarankan bahwa “agar kelompok beranggotakan 3, 5 atau 7 orang, jangan lebih dari 7 dan sebaiknya tidak genap karena dapat terjadi beberapa blok yang saling mengobrol, dan jangan ada yang pelit artinya harus terbuka pada kawan”. 


Kelebihan dan kelemahan dalam penggunaan model pembelajaran kooperatif sebagai strategi mengajar guru, maka hal tersebut dapat menjadi pertimbangan bagi guru dalam penggunaannya. Namun, faktor profesionalisme guru menggunakan model tersebut sangat menentukan dan kesadaran murid mengikuti pembelajaran melalui strategi kelompok. Sasaran pembelajaran adalah meningkatkan kemampuan belajar siswa sehingga penggunaan model ini akan memungkinkan siswa lebih aktif, kreatif dan mandiri dalam belajar sesuai tuntutan materi pelajaran atau kurikulum.


Baca :

Demikianlah Kelemahan Model Pembelajaran Kooperatif atau Kerja Kelompok dari admin artikelind.com, semoga bermanfaat. [Ai]



Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Kelemahan Model Pembelajaran Kooperatif atau Kerja Kelompok