Artikel tentang Pendidikan Agama Islam

Artikel tentang Pendidikan Agama Islam – Pada kesempatan ini admin artikelind.com akan berbagi informasi mengenai Artikel tentang Pendidikan Agama Islam. Umat Islam adalah umat yang suci dalam bidang apapun. Dalam bidang ibadah, aqidah, maupun muamalah. Rasulullah SAW memberi contoh kita, umat akhir zaman, untuk menjaga kesucian.

Kesucian yang harus dijaga, baik diri maupun hati karena kebersihan adalah sebagian dari iman. Sering terdengar kalimat itu muncul dalam kehidupan sehari-hari. Kalimat tersebut dominan dengan kebersihan pada tempat maupun pakaian yang kita kenakan. Tetapi sebenarnya kalimat itu mengandung arti lain. Kebersihan di sini bukan berarti hanya kebersihan tempat maupun kebersihan pakaian yang di kenakan ataupun kondisi tubuh. Kalimat “kebersihan sebagian dari iman” pada kata ‘kebersihan’ ternyata juga harus memperhatikan kebersihan pada hati.

Artikel tentang Pendidikan Agama Islam

Artikel tentang Pendidikan Agama Islam

Hati merupakan landasan dalam tingkah laku sehari-hari. Menjaga kebersihan hati agar tidak salah dalam bersikap kepada siapa pun. Jika hati yang bersih terkena satu titik noda tapi noda itu tidak cepat dibersihkan, maka noda akan semakin banyak dan akan susah untuk menghilangkannya. Hati yang bersih merupakan suatu nikmat yang dianugerahkan Allah pada hamba-Nya yang tidak untuk di sia-siakan. Kebersihan hati memberikan ketenangan jiwa di dunia dan ketentraman di akhirat kelak.

Untuk menjaga hati, diperlukan pembelajaran baik itu menjaga hati untuk taat kepada Allah maupun bertindak kepada sesama manusia. Menjaga hati hubungannya yang vertikal, yaitu manusia dengan Tuhan, sebenarnya sangat mudah. Kita melaksanakan apa yang Allah perintahkan dan menjauhi larangan Allah yang dapat dilihat baik dalam Al Quran maupun dalam hadist. Tetapi yang memerlukan cara yang agak sulit adalah menjaga hati yang hubungan secara horizontal yaitu antara manusia dengan manusia.

Baca : Artikel Tema Pendidikan

Allah memberi amanat untuk menjaga hubungan antar manusia agar kehidupan di dunia ini berjalan sebagaimana mestinya.

“Dan kami lenyapkan rasa dendam yang berada dalam hati mereka, sedang mereka merasa bersudara duduk berhadap-hadapan di atas dipan-dipan” (Qs. Al- Hijr (15): 47)

Banyak sikap yang dapat dilakukan, agar dapat menjaga hubungan baik antar manusia. Sikap yang sederhana tersebut dapat hendaknya dilaksanakan untuk keharmonisan hidup bermasyarakat.

Menebar salam. Salam bagi umat Islam adalah doa. Dalam salam, kita saling mendoakan satu sama lain (Muhammad bin Ismail Al ‘Umrani, 2008:1).

“Penghormatan mereka (orang yang mukmin) ketika mereka menemui- Nya ialah salam, dan Dia menyediakan pahala yang mulia bagi mereka”. (Al Ahzab (33):44)

Setiap orang yang ditemui setelah kita salami berilah senyum, jika disambut dengan senyum pasti akan dibalas dengan senyuman pula. Senyum adalah kunci yang efektif untuk menjalin hubungan sillaturrahim (Muhammad bin Ismail Al ‘Umrani, 2008:1).

Langkah selanjutnya adalah memanggil nama yang disukai dan berjabat tangan. Memanggil nama yang disukai membuat orang yang kita panggil menjadi lebih nyaman berada di dekat kita. Berjabat tangan dapat menghapus dosa yang pernah kita lakukan.

Sikap- sikap yang baik seperti menghargai orang lain, tawadhu’ (rendah hati), berkata baik, menjadi pendengar yang baik, bersikap tenang, lemah lembut, menghindari perdebatan, toleransi, lapang dada, dan menutupi aib orang lain dapat menjaga hubungan, menjaga hati untuk saling berhubungan baik secara horizontal (Muhammad bin Ismail Al ‘Umrani, 2008:1).

Baca : Artikel tentang Pentingnya Pendidikan

Dalam berhubungan, tidak harus kaku. Dapat pula kita bersenda gurau. Rasullullah juga mengajarkan kita untuk tidak terlalu harus baku untuk menjalani hidup ini. Rasullullah juga bisa bersenda gurau dengan sahabat- sahabatnya. Diam tidak selalu baik. “Diam itu emas”, begitu kata pepatah usang lalu. Banyak yang memiliki penafsiran keliru dari sabda Rasullullah SAW berikut:

“Barang siapa beriman kepada Allah dan hari akhir, maka berkatalah yang baik atau diamlah”. (Muhammad Muhyidin, 2008: 53)

Dalam sabda tersebut bukan berarti harus selalu diam, tetapi ada waktu tertentu dapat bersenda gurau ataupun ada waktu untuk berdiam. Diam diperlukan jika tidak dapat berkata yang baik. Jika berbicara hanya menyakiti hati, lebih baik diam. Maka diam saat akan berbicara yang tidak baik itu adalah emas.

Sikap yang dapat menjaga hubungan baik antar sesama manusia adalah minta maaf dan memaafkan. Jika sudah berlaku tidak baik ataupun menyakiti hati orang lain, wajib untuk meminta maaf pada orang tersebut agar orang tidak menyimpan dendam. Orang yang memaafkan adalah orang yang sebaik- baik manusia yang suci hatinya. (Majdi Muhammad Asy Syahawy, 2004:8).

Baca : Artikel Pendidikan

Mensucikan hati bukan hanya mensucikan dari perbuatan yang melanggar perintah Allah, tapi mensucikan hati juga mensucikan dari sikap antar sesama manusia yang dapat mendekatkan diri kita kepada Sang Ilahi.

Demikianlah info Artikel tentang Pendidikan Agama Islam dari admin artikelind.com, semoga bermanfaat. [Ai]

Artikel tentang Pendidikan Agama Islam | admin | 4.5